✕ Close

Riwayat Pendidikan Seorang Jangka

Kita di sini bahas pendidikan formal ya. Bukan pendidikan informal atau pendidikan kehidupan atau apapun itu selain pendidikan formal. Kita mulai aja.

Sebenarnya gue masuk TK itu tanpa unsur kesengajaan. Gue hanya ikut-ikutan maen sama temen-temen gue. Berhubung gue pinter, jadinya malah langsung dimasukkin ke TKnya. Dan yang minta itu guru-guru TKnya. Katanya sih gitu. Gak tau kenyataannya.

Gue masuk TK Masyitoh 1 Sokaraja Kulon waktu masih berumur 3 tahun. Gue udah bisa ngoceh sejak umur 2 tahun. Jadi wajarlah kalau umur 3 tahun udah masuk TK.

Gue menjalani kehidupan di TK seperti anak-anak kebanyakan. Gue pernah ngompol di celana. Gue pernah nangis. Gue pernah bikin temen nangis. Gue pernah berlagak preman sama temen sendiri tapi takut sama anak-anak SD.

Nggak tau kenapa ketika itu anak-anak SD keliatan besar dan menakutkan.

Dan beruntung gue naik kelas. Gue bisa merasakan bangku TK nol besar saat masih berumur 4 tahun. Tapi keburuntungan hanyalah sementara. Ketika temen-temen gue lulus TK dan melanjutkan ke SD, gue enggak.

Gue ketika itu masih berumur 5 tahun. Dan menurut Nyokap gue, 5 tahun belum cukup umur untuk merasakan bangku SD. Gue akhirnya ngulang lagi di TK nol besar. Dan waktu itu gue enjoy-enjoy aja. Jiwa kepremanan gue semakin menguat karena gue dulunya kakak kelas temen-temen sekelas gue.

Gue pun menjadi preman di TK gue. Kalau ada anak yang nangis, kebanyakan orang pasti ngira gue yang bikin nangis. Malah tetangga gue bilang kalau gue nangisin anak tiap hari. Tapi kayaknya semua itu nggak bener. Gue kan baik hati gini?

Kira-kira beginilah penampakan gue ketika masih TK

Gak kerasa gue udah lulus TK. Gue masuk SD Sokaraja Kulon 1 di Banyumas. Sekolahnya deket sama rumah gue. Lebih deket daripada jarak rumah gue sama rumah Budhe Gue. Dan kayaknya jaraknya hampir sama dengan jarak TK gue. Cuma kalo TK gue belok kanan dari rumah, kalo SD belok kiri. Kayaknya gak penting ya ngomongin jarak gini? Gak papa lah biar otak lo ada isinya.

Gue daftar sekolah sama Bokap gue jalan kaki dari rumah. Gue bawa berkas-berkas gue sendiri. Gue nenteng berkas dengan semangat 45. Gue masuk ruang guru sambil teriak.

“ASSALAMU’ALAIKUM!!! MAU DAFTARRR!!!” teriak gue.

Guru-guru di dalem ruangan pada kaget.

Mereka langsung ngeliat gue sama Bokap gue. Dan gue lupa kejadian selanjutnya jelasnya gimana. Habis itu kejadian udah lama banget sih. Sekitar 13 tahun yang lalu kalo nggak salah.

Gue Nembak Cewek

Kehidupan gue berjalan normal ketika SD. Gue paling suka main polisi-polisian ama maling-malingan. Gue inget di mana ada kejadian pemukulan karena ketololan gue.

Ceritanya gini, gue main tuh permainan kayak biasanya. Nah, gue ketemu musuh gue. Gue pura-pura nembak dia. Harusnya dia pura-pura mati atau paling nggak sakit kan? Nah, dia enggak. Gue udah berusaha pura-pura nembak seekspresif mungkin. Dia tetep biasa aja. Ngeselin banget tuh cewek. Akhirnya gue mukul dia beneran.

“Sakit nggak?” tanya gue polos.

Dia nangis.

Ya begitulah.

Gue udah capek ngetik. Padahal masih banyak cerita gue. Masih sampai SMA coy! Okelah.

Bersambung…

Ini sticky